RSS

Cerpen ” Sulitnya Mendapatkanmu Kembali ” part 7

16 Jan

“Suliatnya Mendapatkanmu Kembali”
Part 7

Vika: duh.. mna sih raka.. udah jam set 9 belum datang juga.. mna HPnya gk aktif…”

( sewaktu raka tabrakan belum ada yang mengetahuinya)

Rafi:” VIk… gawat.. gawat.. Raka kecelakaan!!!
Vika:” apa Raka kecelakaan???”
(vika kaget, dan menangis ia melepaskan HPnya hingga terjatuh)

Vika:” rakaaaaaaaaaaa…….”

Di rumah sakit…

Vika:” rio.. gimna raka…”
Rio:” gw juga gk tau skrang dia lagi di dalem..”

Zahra:” vika gmna Raka??”
Vika:” ngapain lu kesini??”
Zahra:” emgnya knpa sih?? Diakan temen gw juga”
Rio: udah.. udah!! Kalian ini apa2in sih?? Mending kita do’ain aja biar raka selamat..”

Dokter keluar…

Dokter:” mna keluarganya??”
Rio:” ibunya lagi di perjalanan”
Vika:” gimna dok keadaannya??”
Dokter:” dia skrang lagi kritis… kakinya harus di amputasi segera. Sedangkan tangannya patah tulang…”
Vika:” apa dok? Di amputasi??”
Dokter:” ya.. kami akan segera mengaamputasinya bila ada persetujuan dari ke 2 orang tua anak tersebut.. yasudah kami harus segera pergi karena masih ada pasien di luar sana”

Vika:” raka… bangun raka.. please. Raka bangun…”
Rio:” udah vik… kamu sabar aja”

Vika menagis tampa henti…

Vika:” raka.. bangun rak.. rak gw mohon lu bangun.. gw sayang banget sama lu.. gw gk mau kehilangan lo..”

Tiba tiba detak jatungnya lemah.. (di lihat di monitor)

Vika:” rak.. rakaaa.. rio cepet panggil dokter!!!!
Zahra:” raka..raka lu knpa? Raka..

Rio:” dok.. dokter tolong..”
Dokter:” ada apa??”
Rio:” itu dok pasienya!!”

Setelah dokter berusaha menyelamatkan… tapi nyawa raka tetap tidak tertolong..

Dokter keluar..

Dokter:” (menggelengkan kepala) maaf kami sudah berusaha sekuat mungkin tapi nyawanya sudah tidak tertolong lagi”
Vika:” Apa????”

Tiba tiba rafi datang.. tapi ia menyumput

Rafi:” ahahah.. akhirnya terbalaskan dendam gw.. sorry rak lu memang pantas seperti itu!!..

Vika:” Raakkkaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!… raka bangun… ini semua gk mungkin”
Rio:” udah lah vik.. percuma dia gk akan bangun lagi..”
Rio:” udah vika.. udah..”
Vika:” gk bisa io.. gw gk sanggup kehilangan dia.. gw gk percaya… kenapa semua ini terjadi???????”
Zahra:” udah vik.. lu ikhlasin aja kepergian raka.”
Vika:” gimna gw mau ikhlasin orang dia belum meninggal”
Zahra:” udahlah vik.. kalau lu gini terus ntar lu bisa gila..”
Vika:” ah udah lu diem.. raka.. raka bangun.. gw yakin lu masih hidup.. raka.. raka bangun… buktiin kesemua orang kalau lu masih hidup..

Suster lalu menutupi raka dengan selimut dan membawanya pergi..

Vika:” sus mau dibawa kemana?? Dia belum mati… raka..”
Rio:” udah vika.. gk ada gunanya kamu tangisin dia.. udah lu ikhlasin aja dia pergi!!”

Vika tiada hentinya.. dia terus menangis.. lalu ibunya datang..

Ibu Raka:” mana raka??”

Tidak ada yang menjawab..

Ibu Raka:” kalian knpa diem aja?? Mana raka??”
Rio:” Tan.. raka..”
Ibu Raka:” Raka kenapa??”
Rio:” Raka udah gk ada tan!”
Ibu Raka:” hah?? Nak knpa kmu tinggalin mamah secepat ini!!( mamahnya terkejut dan menangis)

Setelah di kuburkan ..

Di makam..

Vika:” raka.. kenapa sih lo tinggali gw secepat ini?? Maafin gw karena dulu gw dah kecewain lu.. dan udah ngelewatin lu.. gw gk sanggup rak.. kalau gw harus kehilangan lu..
Rafi:” udahlah Vik.. kamu ikhlasin aja kepergian raka.. biar dia bisa tenang di alam sana..
Vika:” gw gak bisa raf..
Rafi:” udahlah.. skrang kita pergi aja dari sini..

Vika dan yang lainya pulang…

Zahra:” Rafi tunggu..”
Rafi:” knpa??”
Zahra:” gw yakin.. pasti lu kan yang ngelakuin semua ini?? Ayo ngaku”
Rafi:” ahaha.. kalau iyah kenapa??”
Zahra:” keterlaluan.. tega banget sih raf?? Lu tau gk perbuatan lu ini udah bikin Raka meninggal dunia… Puas lu?? Puas dah bikin kita semua kehilangan?? Hah?
Rafi: ah udahlah.. emang gw pikirin..”
Zahra:” dasar lu gk punya Hati!!!!!!

Rafi pergi..

Zahra:” eh.. eh lu mau kmna??”
Rafi:” ah udahlah..

Zahra:” ini udah keterlaluan!!!

Malam harinya Vika merenung di kamarnya..

Vika:” rak.. seandainya kamu disni nemenin gw.. skrang disini gw cuman sendiri.. sendiri tanpa lu..”

Raka:” gk vik.. lu gk sendiri.. lu masih punya temen temen yang sayang sama lu.. sama kayak gw sayang sama lu..

Vika:” hah? Raka.. kamu.. “

Waktu VIka menghampiri Raka.. ternyata itu hanya sebuag bayangan..

Vika:” raka… kenapa lo slalu ada di pikiran gw.. seandainya aku bisa ngehapus semua ini dengan mudah.. seperti gw menghapus tulisan di atas kertas.. “

Keesokan harinya..

Zahra:” Vik.. maafin gw yah slama ini gw udah bikin kesel lu..
Vika:” maafin gw juga yah Zahra..”

Mereka akhirnya bersahabat.. Vika belajar melalui hidupnya tanpa Raka.. dan disuatu ketika.. Rafi juga mengalami kecelakaan.. dia mengalami kelumpuhan.. dan Rio sahabatnya Raka.. sekarang dia kuliah di Luar negri.

~TAMAT~

Jangan sia – sia kan kekasih mu yang sudah tulus mencintaimu.. dan jangan mengambil keputusan terlalu cepat tanpa di fakir panjang – panjang karena suatu ketika kamu akan menyesalinya!..

Sorry kalau kata katanya agak lebay.. atau ceritanya juga agak lebay.. hhe😀 terus kalau tulisannya ada yang salah.. maafin juga yah😀

Salam Leona

Di ambil dari Blog artikelputriz.blospot.com karanagan Leona Putri Cahyadi

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 16, 2011 in Cerpen

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: