RSS

Cerpen ” Sulitnya mendapatkanmu kembali ” part 6

16 Jan

“Suliatnya Mendapatkanmu Kembali”

Part 6

Zahra: rak.. kamu gk apa apa?”

Raka:” aaagh.. ini semua gara gara kamu.. ngapain sih kamu kesini.. kamu tuh cuman cewek pembawa sial.. sekarang kamu pergi dari sini!!!!”
Zahra:” raka..
Raka:” udah sanah kamu pergiii!!!!!!!!!”
Zahra:” ka.. aku udah capek capek kesini demi kamu,, kamu malah ngusir aku gitu aja..”
Raka:” siapa suruh kamu kesini?? Udah sanah pergi!!!.”

Zahra pun pergi…..

Rio datang..

Rio:” astaga raka.. lu knpa?”
(membangunkan raka)
Raka:” ah sial.. ini semua gara gara Zahra.. gw gk jadi dapetin vika lagi.. padahal ini kesempatan emas bagi gw..”
Rio:” udahlah.. skrang tuh yang penting kesehatan lu..”
Raka:” gk io.. yang penting bagi gue tuh cuman vika..”
Rio:” keras kepala banget sih lu.. dah skrang lu ikut gw,. Kita pulang..”

Rio dan raka pulanng ke rumah rio.. karena di rumah raka sedang tidak ada siapa siapa..

Kembali ke vika..

Vika:” gk mungkin.. gk mungkin mereka pacaran.. Raka.. lu bner bner cowok brengsek yang gw kenal!!”

Kembali ke rio dan raka..

Raka:” io.. Bantu gw dong,.”
Rio:” Bantu apaan??”
Raka:” tolong bawa vika kesini..”
Rio:” hmmm.. Ok.. tenang..”

(di telpone)

Rio:” vik.. gawat vik.. si rakapingsan.. tiba tiba aja dia gk sadarkan diri..”
Vika:” apa?? Sekarang dia dimna?”
Rio:” di rumah gw..”
Vika:” yaudah gw kesana..”

( vika membalikan arah mobilnya )

Rio:” aha.. berhasil.. bentar lagi dia kesini..”
Raka:” sip..sip.. thanks brow”

Vika:” rio..rio (mengetuk pintu)
Rio:” eh vika..”
Vika:” dimna raka”
Rio:” itu di kamar..”

Vika:” rak… raka bangun.. rio kamu udah manggil dokter??”
Rio:” udah bntar lagi dokternya datang.”
Vika:” haduuhh… raka.. raka bangun dong..”

Tiba tiba raka bangun dan mengagetkan..

Raka:” daaarrrrr…. Ahahaha”
Vika:” iiihhgggkk… raka.. kamu tuh yah,, tega banget sih..”
Raka:” vika.. please maafin gw.. sumpah demi tuhan.. gw gk pacaran sama Zahra.. itu akal akalan dia aja biar kita gk bersatu lagi.. kan lu tau sendiri dia tuh memang gk pernah suka kalau kita jadian..”
Vika:” udahlah rak.. kamu gk boleh gitu. Kalau memang Zahra itu pacar kamu.. ya kamu urus aja dia..”
Raka:” engga vika.. dia itu bukan siapa siapa aku.. kalau kamu gk percaya aku.. kamu Tanya aja sama si rio.. yakan io??”
Rio:” yah vik.. raka tuh cuman suka sama kamu..”
Vika:” ah udahlah.. di luar aku masih punya urusan yang lebih penting..”
Raka:” ayolah vika.. aku mohon sama kamu.. apa perlu aku sujud sama kamu??”
Vika:” ah udahlah.. urusin aja si Zahra..”
Raka:” engga vika.. aku cuman mau sama kamu..”
Vika: ah udahlah.. masih banyak urusan yang lebih penting di bandingin kamu!”
Raka:” mungkin bagi kamu ini gk penting,. Tapi bagi aku ini semua penting.. please vik di hati aku cuman ada kamu.. gk ada yang lain..”
Vika:” ah udah lah..”

( Vika pun pergi..)

Raka:” Vika.,, kamu mau kmna?? Gw yakin lu masih suka sama gw,, lu jangan ngebohongin perasaan lu sendiri”

(vika tidak mendengar.. ia tetap pergi..)

Raka:” ah shit.. knpa sih semua ini terjadi?? Aagghhkk… gw harus minta si Zahra buat tanggung jawab!!” (marah2)
Rio:” percuma rak.. dia kagak akan mau”

( Raka pergi ke rumah Zahra)

(raka mengetuk pintu)

Zahra:” eh raka.. ada apa? Tumben kesini??”
Raka:” ah udahlah gk usah banyak basa basi.. skrang lu harus tanggung jawab karena lu udah biking gw putus sama vika.. gw gk mau tau.. pokoknya lu harus biking gw balikan lagi sama vika!!”
Zahra:” eh napa kamu jadi marah gini sih ke aku?? Ini semua bukan salah aku!!!”
Raka:” ini semua tuh salah lu tau gk?? Lu tuh yah gk ada capek2nya ngancurin hidup gw”
Zahra:” Asal lu tau yah,, gw ngelakuin ini semua karena gw tuh SUka sama lu..”

Raka terdiam,,

Zahra:” puas lu?? Gw juga sakit hati liat lu berdua kayak gini.. gw sakit hati rak.. gw gk tau mau lakuin apa lagi biar gw bisa dapetin cinta lu kayak Vika bisa dapetin cinta lu..”
Raka:” tapikan gk harus kayak gini caranya, kamu tuh udah sakitin hati gw.. mungkin vika juga!!!”
Zahra:” jangan egois dong.,.. gw juga sakit hati.”
Raka:” ah udahlah.. skrang mau lu apa??”
Zahra:” gw cuman mau.. lu jadi… pacar gw..”
Raka:” he..(tersenyum) gk mungkin”
Zahra:” knpa gk mungkin???”
Raka:” karena gw gk suka sama lu… ngerti??
Zahra:” mungkin skrang lu gk suka sama gw.. tapi suatu saat nanti gw yakin.. lu bakal suka sama gw”
Raka:” ah terserahlah apa kata lu.. yang pasti gw mau lu tanggung jawab!!
Zahra:” ah.. lu tuh yah cowok paling bodoh yang pernah gw kenal!!!..

(Zahra menutup pintu dengan keras..)

Raka:” Zahra.. gw gk mau tau.. lu harus tanggung jawab..”

(Zahra menangis di senderan pintu)

Zahra:” gw gk bisa rak.. gw gk bisa liat kalian berdua pacaran..” ( gumamnya dalam hati.. sambil menangis..)

Raka:” aaaahk… (sambil memegang kepala.. di senderan pintu)

KeEsokan harinya…..

Raka:” raf.. tolongin gw dong.. “
Rio:” lu tuh yah.. bego banget sih.. lu tuh udah ngejar2 cewek yang gk jelas suka atau gknya sama lu.. tapi lu udh sia-siain cewek yang udah tulus suka sama lu.. “
Raka:” gw gk suka sama Zahra.. cinta kan gk bisa di paksain.. lagian juga gw yakin kalau vika masih suka sama gw”
Rio:” nah.. tuh luh tau.. kalau cinta gk bisa di paksain.. napa lu paksa vika buat balikan lagi sama lu??”
Raka:” lu kok jdi bela si Zahra sih??”
Rio:” siapa yang bela Zahra?? Gw tuh cuman kasih tau lu..”
Raka:” ah udahlah.. “

Hendra:” hy vika… ( di rumah vika)
Vika:” ada apa??”
Hendra:” bisa ngomong sebentar”
Vika:” hmmp boleh.. masuk aja..”

(Vika mengajak duduk Hendra ke dalam rumahnya)

Hendra:”: vik.. gw sadar selama ini.. gw Cuma nambah beban hidup lo.. gw yakin lo tuh cintanya sama Raka.. bukan sama gw.. kayaknya gw ini cuman ngancurin hidupnya raka sama lo..”
Vika:” ngomong apa sih kamu? Aku kan suka sama kamu.. raka kan cuman masa lalu aku..” (berbohong)
HEndra:” gk vik.. gw tau.. skrang lebih baik.. kamu balik aja sama raka.. kasihan dia..”
Vika:” gk bisa dra..”
Hendra:” knpa gk bisa?? Ini yang terbaik buat kita semua..”
Vika:” jadi maksud kamu apa datang kesini?? Cuman mau ngomong gitu doang??”
Hendra:” sekalian aku mau ngajak putus…”
Vika:” apa Putus?????”
Hendra:” ya.. maafin gw yah..”
Vika:” yaudah lah.. kalau itu memang mau kamu..”

Hendra mencium kening Vika..

Di situ raka datang.. dan melihatnya karena pintu luar rumah vika terbuka..

Raka:” mungking ini yang terbaik buat kita… kayaknya kamu lebih bahagia hidup sama hendra, gw janji gw gk akan ganggu hidup lu lagi…” ( gumamnya dalam hati)

Raka pun pergi..

Hendra:” vik aku pergi dulu yah.. banyak yang aku harus urusin..”
Vika:” ya..

Beberapa menit kemudian Rafi datang kerumah vika..

Rafi:” vika….”
(mengetuk pintu)

Vika:” yah..? rafi ada apa? Tumben kesini??”
Rafi:” ah engga.. cuman mau main aja.. boleh kan??”
Vika:” hmmp.. boleh aja sih..”
Rafi:” boleh aku masuk??”
Vika:” ya,,”

Vika:” mau minum apa??”
Rafi:” ah apa aja boleh..”
Vika:” yaudah bntar yah..”

Rafi:” eh vika.. sebenarnya… gw..”
Vika:” knpa??”
Rafi:” gw.. gw suka sama lu”
Vika:” apa?? (kaget) sorry.. rafi gw gk bisa… “
Rafi:” oh,iyah gpp kok.. gw yakin lu pasti tolak gw..”
Vika:” lu pp kan??”
Rafi:” iyah gpp.. santai aja lagi..”

(vika bingung..)
Rafi:” oh,yaudah gw balik dulu aja yah..”
Vika:” nah lho knpa?? Katanya mau main??”
Rafi:” aku lupa harus nganterin nyokap gw belanja..”
Vika:” oh, yaudah!..”

Rafi lalu pergi ke tempatnya Zahra..

Rafi:” Zahra…”
Zahra:” ya ada apa??”
Rafi:” gimana nih rencana kita??”
Zahra:” udah lah gk usah..”
Rafi:” nah lhoo knpa?? Bukanya lu pengen banget pacaran sama raka??”
Zahra:” skrang udah enggak.. gw yakin.. raka gk akan pernah suka sama gw… cintanya cuman buat vika..”
Rafi:” ah udahlah.. biar gw sendiri aja..”
Zahra:” jangan raf. Please!”
Rafi:” knpa??”
Zahra:” udah kita jangan ganggu lagi mereka..”
Rafi:” tapi ra.. gw .. gw.. gw udah sakit hati.. tadi gw ke rumah vika.. gw nembak dia,, tapi dia nolak gw..”
Zahra:” hah? Lu nembak dia?? Sama dong kayak gw.. kemarin raka datang ke rumah gw..”
Rafi:” raka ke rumah lu?? mau apa??”
Zahra:” dia minta gw buat tanggung jawab.. karena aku dah bikin mereka putus… dia marah2 sama gw.. gw kkasihan liat raka tersiksa gini karena dia gk bisa dapetin vika lagi.. lebih baik kita gk usah ganggu mereka lagi..”
Rafi:” gk bisa zahra.. gw harus bales dendam sama si raka..!!!
Zahra:” bales dendam??”
Rafi:” yah bales dendam… karena dia dah buat gw di tolak sama vika”
Zahra:” memang vika bilang apa alesannya dia nolak kamu??”
Rafi:” engga sih.. tapi gw yakin dia nolak gw pasti karena raka..”
Zahra:” ah udah lah. Jangan…”
Rafi:” udah ah gw cabut dulu..”

Malam harinya.. raka merenung di kamarnya…

Raka:” vika.. seandainya kamu tau.. gw gk mau lu pergi dari kehidupan gw..” ( gumamnya dalam hati)

di situ.. vika juga merenung di kamarnya..

Vika:” raka… seandainya ini semua gk pernah terjadi,., mungkin kita udah hidup bahagia.. sebenernya dulu gw gk mau pergi dari kamu”

Raka

Raka:” Vika.. gw masih ngarepin lu kembali lgi di kehidupan gw.. maafin gw kalau dulu gw sering nyakitin perasaan lu..”

Vika

Vika:” maafin gw raka.. slama ini gw udah nyakitin perasaan lu.. tapi ini semua yang terbaik buat kita semua..”

Keesokan harinya….

Hendra:” Rak.. rak tunggu..”
Raka:” ada apa lu kemari??”
Hendra:” gw Tanya sama lu.. lu masih suka kan sama Vika??”
Raka:” ada apa lu kesini tiba tiba Tanya gitu sama gw??”
Hendra:” santai aja brow.. lu masih suka kan sama vika??”
Raka:” kalau iyah knpa?? Gk suka??”
Hendra:” bukan.. bukan gitu.. “
Raka:” terus apa?? Udah la gw janji gk akan gangguin vika lagi..”
Hendra:” knpa?? Rak gw mohon demi kebahagiaan Vika.. gw mohon lu balikan lagi sama vika..”
Raka:” gk mungkin dra.. kan dia udah sama lu..”
Hendra:” dah gk lagi..”
Raka:” lho kok knpa??”
Hendra:” udahlah itu gk penting.. skrang lu mau gk gw bantuin buat balikan lagi sama Vika?”
Raka:” tapi kan dra…. “
Hendra:” tenang aja.. gw pastikan kalian bisa bersama lagi..”
Raka:” thx dra…”

Hendra mengajak janjian Vika di taman

Vika:” ada apa dra??”
Hendra:” gini,, gw mau Tanya.. tapi gw mohon lu jawab yang jujur.. lu masih suka sama Raka kan??”
Vika:” cuman mau Tanya gitu doang kok sampe ngajak ke taman.. di rumah juga bisa kali..”
Hendra:” udahlah jawab dulu.. yakan??”
Vika:” (tarik nafas) ya sih dra.. gw masih suka sama Raka.. tapi..”
Hendra:” kan bner.. lu mau gk balikan lagi sama raka??”
Vika:” iyah tapi itu semua gk mungkin…!!!!”

Tiba.. tiba raka datang..

Raka:” mungkin aja kan??
Vika:” raka..???”
Raka:” ya.. gw raka.. vik gw dah tau semuanya..
Gw yakin lu masih suka sama gw.. skrang gk ada yang bisa bohong lagi di antara kita.. gw mau hari ini.. kita bisa pacaran lagi kayak dulu..”
Vika:” raka… aku. Aku… (tiba tiba vika memeluk raka)
Vika:” gw mau jadi pacar lu lagi..”

Hendra:” hahaha.. bner kan apa kata gw… semuanya pasti bisa terjadi”

RAka:” gw sayang banget sama kamu vik.. aku gk mau pergi dari kamu lagi..”
VIka:” sama gw juga raka.. gw gk mau kehilangan kamu lagi..”

Raka:” thx yah dra.. ini semua berkat lu..”
Hendra:” sip…”

Mereka semua tersenyum bahagia…

Rafi:” ah sial.. mereka jadian lagi.. liat aja ntar lu raka.. gw mau balas dendam sama lu (mengepalkan tangan)

Keesokan harinya Vika mengajak Raka untuk pergi dinner ke sebuah café…

VIka:” rak.. nanti malem kita dinner yuk.. di café biasa.. ntar jam 8 malem aku tunggu di café..
Raka:” sippp …”

Sewaktu Raka pergi menuju café.. ia di tabrak oleh sebuah mobil..

BERSAMBUNG

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 16, 2011 in Cerpen

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: