RSS

Cerpen ” Sulitnya Mendapatkanmu Kembali ” part 5

16 Jan

“Suliatnya Mendapatkanmu Kembali”

Part 5

(Raka pergi menyusul ke rumah Vika)

Di Rumah Vika

Raka:” Vika..Vika..Vika dengerin aku dulu..”
Vika:” apa lagi?”
Raka:” kamu dengerin aku dulu.. aku minta maaf sama kamu.. aku gk bisa tanpa kamu vika,., aku sayang sama kamu..”

(Vika masuk ke rumahnya.. (Menangis) )

Raka:” Vika.. Kalau kamu gk mau maafin aku..

Vika berbalik..

Raka:” aku akan terus berdiri disini.. Sampai kamu mau maafin aku..”

(Disana.. Hujan turun.. Raka masih berdiri di depan Rumah Vika.. Vika mengintip ke luar jendela.. Raka terjatuh… dan Vika keluar rumah.. dan langsung memeluknya..)

Besoknya Vika ulang tahun.. HEndra dan teman2nya di undang.. Raka juga di undang..

Di Pesta ulang tahunya Vika..

(di Pesta Ultahnya.. Vika dan Hendra terlihat mesra seperti sedang pacaran.. Rakapun cemburu dan mendorong Hendra sampai Hendra terkena Kue Ultahnya Vika..)

Vika:” Raka.. kamu ngapain sih?? Kamu udah ngerusak acara ulang tahun aku..”

VIka:” aku gk mau ketemu kamu lagi..”

Raka:” Vika..aku ngelakuin ini semua.. karena aku sayang sama kamu.. aku gk mau kehilangan kamu.. VIka aku mohon.. maafin aku.. aku ingin kita kaya dulu lagi..”

Vika:” tapi gk kaya gini caranya.. kamu ngerusak acara ulang tahun aku…”
Raka:” Ok..aku minta maaf.. aku tau aku salah.. Vika.. kalau memang kamu kasih aku kesempatan untuk jadi pacar kamu lagi.. aku janji.. aku gk akan sakitin hati kamu lagi..”
Vika:” Rak.. semuanya udah telat.. aku udah terlanjur sakit hati sama kamu.. skrang aku udah sama Hendra.. jadi please.. jangan ganggu aku lagi..”
Raka:” hah.. Kamu sama Hendra??”
Vika:” udah.. Raka aku mohon sama kamu.. jangan temuin aku lagi..”
Raka:” tapi.. tapi aku gk bisa hidup tanpa kamu. Aku sayang sama kamu vika..”

Vika:” Udah pergi..”
Raka:” Tapi Vika..”
Vika:” aku bilang pergi ya Pergi.. apa perlu aku panggil satpam buat ngusir kamu??”
Raka:” aku mau pergi kalau kamu jawab pertanyaan aku.. kamu jujur sama aku.. kamu masih cinta kan sama aku?”

( vika pun memanggil satpam)

Vika:” pa..pa satpam.. tolong usir dia dari sini.. dia pengacau..”

Satnpam:” baik non,”

Satpam:” ayoo de.. keluar..

(satpam itu menarik2 Raka.. tapi Raka tetap saja tidak mau pergi..)

Raka:” Aggghk lepas..”

Raka:” Vika.. kamu kok tega sama aku?? Kamu udah gk cinta lagi sama aku??..”

( Vika terdiam..)

Raka:” ayoo Vika jawab.. kalau memang kamu gk Cinta sama aku.. skrang kamu ngomong sama aku..”

Vika:” ya.. aku udah gk cinta lagi sama kamu!!!” (Vika membohongi perasaannya sendiri)

Raka:” hah?? Kamu udah gk cinta lagi sama aku?? Tega bgt kamu Vika..”

Vika:” udah pa.. bawa pergi..”
Satpam:” baik non..”

(Raka di tarik2 lagi oleh satpam)

Raka:” Vika.. Gue yakin lo masih suka sama gw..”

Vika pergi ke kamarnya.. dan meninggalkan acara ulang tahunya..

Raka:” aaghk lepas.. saya bisa sendiri..” (ngomong ke satpam)

Raka pun pergi…

(Vika menangis di kamarnya)

Vika:” Raka.. maafin gw.. sebenernya aku masih cinta sama kamu.. aku terpaksa bohong karna ini demi kebaikan kita..” (sambil bicara terdesak2 (menagis) ..)

(Hendra mengetuk pintu Vika..)

Hendra:” Vika.. Vika.. kamu baik baik aja kan??”
Vika:” iya aku baik baik aja..” (sambil membuka pintu kamarnya)
Hendra:” kamu habis nangis yah?? Ada apa?? Cerita dunk sama aku.. aku kan pacar kamu”
Vika:” ah enggak.. tadi ini kelilipan.. udah yuk ke bawah lagi.”
Hendra:” yakin?? Yaudah..

Waktu di perjalanan.. Raka menabrak sebua pohon.. yang pertama tau adalah Sahabatnya Rio.. dan Rio memberi tahu ke Vika..

(bicara di tlpn)
Rio:” hallo vik.. gawat.. duhh ini gawat..” (ngomongnya terburu2..)
Vika:” ada apa??”
Rio:” itu.. Raka..”
Vika:” Raka kenapa?? Yang jelas dong..”
Rio:” Raka.. Raka kecelakaan..”
Vika:” Apa?? Raka kecelakaan?? (kaget)”
Rio:” iyah skrang.. dia lagi ada di rumah sakit… keadaannya kritis..”
Vika:” yaudah.. aku kesana..”

Vika pergi begitu saja tampa pamit ke teman2nya..

Hendra:” eh Vika… kamu mau kmna??”
(pertanyaanya tidak di dengar oleh vika.. vika pergi begitu aja)

VIka:” aduuh.. pasti ini semua salah gw.. duh…” (gumamnya dalam hati)

Sesampainya di RS..

VIka:” Rio..rio.. gimna Raka??”
Rio:” dia lagi di UGD”
Vika:” astaga.. (kaget) terus gimna skrang??”
Rio:” gk tau..”

Dokter keluar..

Rio:” dok.. gimna keadaan teman saya??”
Dokter:” hmmp.. skrang keadaannya sangat kritis.. benturan di kepalanya sangat keras. Sehingga dia kehabisan darah..”
Rio:” astaga.. Dokter tolong temen saya yah…”
Dokter:” baik dek.. kami akan berusaha sekuat mungkin..”
Rio:” terima kasih dok..”

(mendengar itu semua.. Vika kaget.. dan dia menagis..)
Rio:” sabar Vik.. mungkin ini cobaan dari tuhan.. “
Vika:” ini semua salah gw… coba aja tadi gw gk usir dia.. mungkin semua ini gk akan terjadi..”
Rio:” udah Vika.. jangan salahin diri sendiri.. kamu sabar aja.. mending kita ber Do’a aja supaya Raka cepet sembuh..”

Di Malam hari.. Vika tetap menunggu Raka… padahal sudah larut malam..

Rio:” Vika.. ini udah malam.. kamu pulang aja.. biar aku aja yang jagain dia.. nanti aku tlpn nyokapnya Raka..”
Vika:” gk mau.. gw masih mau nunggu disini sampe Raka udah sadar..”
Rio:” yaudah deh..

Keesokan harinya.. Raka udah mendingan.. tetapi ia belum juga sadar2..

Vika:” Raka.. seandainya kamu bisa denger aku.. aku mau minta maaf sama kamu.. aku juga cinta sama kamu.. maafin aku karna aku udah nyakitin kamu.. aku lakuin ini karna ini semua demi kebaikan kita (sambil memegang tangan Raka..).

Setelah Vika bicara seperti itu.. tiba tiba jemari tangan Raka bergerak perlahan2..

Vika:” Rio..rio.. liat tangan Raka udah mulai bergerak…”

Rio:” dok..dokter..”
Dokter:” ada apa??”
Rio:” itu pasein yang di situ kayaknya udah mulai sadar.. coba tolong di periksa dok.. “

Dokter coba meriksa Raka..

Dokter:” hmmpp.. Alhamdulillah.. ini mustahil.. tiba tiba saja keadaannya makin membaik… kalau ini semakin mengembang.. besok dia bisa pulang..”

Vika + Rio:” Alhamdullilah.,”
Rio:” makasih yah Dok,.”

Tiba..TIba.. Raka mengigo.. dia memanggil2 nama Vika..

Rio:” Vik..vik.. Raka manggil2 nama kamu..

Vika:” Rak..Raka bangun…”
Raka:” (raka membuka matanya perlahan..) Vika..”
Vika:” iya rak.. aku disini.. disini buat kamu..”
Raka:” makasih ya Vika.. berartii kamu masih sayang kan sama aku??”
Vika:” ih.. kamu tuh yah.. baru sadar udah mikir kesitu.. skrang tuh yang penting.. kesehatan kamu..”
Raka:” iyah… bawel.”
VIka:” ih kamu tuh yah.. gk lagi sakit gk lagi sehat.. masih aja..”

Tiba tiba.. Raka terasa sakit di kepala..

Raka:” aw..aw.. sakit.”
Vika:” knpa.?? Knpa..?”
Raka:” aw.. sakit..”
Vika:” sini coba aku liat..”

( raka memegang tangan vika yang sedang memegang kepala raka… dan mereka saling tatap menatap..)

Vika:” raka.. maafin gw yah soal yang tadi.. gw udah ngusir lu..”
Raka:” iyah gpp kok..”

Waktu mereka berdua.. tiba tiba.. Hendra datang membawa keonaran…

Hendra:” Vika…”
(Vika terkejut..)
Hendra:” kamu kmna aja?? Aku cari cari.. ternyata kamu ada disini sama si brengsek..”

Raka:” eh.. jaga ya tuh omongan..”

Vika:” ssst.. udah..udah..”

Vika membawa Hendra keluar..

HEndra:” .. apa2an ini??”
Vika:” SsssSttt udah. Kamu tuh ya gk liat apa dia lagi sakit?? Ngerti dikit napa??”
Hendra:” ya tapi kan.. ngapain kamu kesini?? Dia kan masih punya orang tua.”
Vika:” dia butuh aku Dra.. nyokapnya lagi di luar kota.. gk bisa di hubungi..”
Hendra:” aaaghk.. yaudah deh..”

Raka:” Vik..Vika..” (dia memanggil2 Vika)

Vika:” tuh dia manggil2 aku.. udah yah..”
Hendra:” aku ini pacar kamu.. bukan dia..”
Vika:” ya aku tau.. tapi dia lebih membutuhkan aku..”
Hendra:” aku juga butuh kamu Vik.. kalau kamu masih tetep samperin si Raka.. kamu gk usah samperin aku lagi.. skrang kamu pilih..”
Vika:” aaghk kamu tuh yah.. gk bisa ngerti banget sih.. kayak anak kecil aja.. udah ah.. ngomngin yang gk penting..”
Hendra:” tapi bagi aku ini penting..”

Vika tetap menghampiri Raka..

Hendra:” Ok..Fine kalau kamu tetep samperin dia..

Hendra: “ aaaghhhk shit..” (gumamnya dalam hati)
(Hendra pun pergi)

Vika:” ada apa Rak???”
Raka:” engga.. gpp.. tadi ada apa sama Hendra??”
Vika:” eengg… engga ada apa2.. udah udah.. skrang kamu makan dulu.. biar besok kamu bisa pulang..”
Raka:” iyah princess ku sayang..”

Keesokan harinya.. Raka sudah Boleh Pulang..

Vika:” Raka.. kata dokter skrang kamu udah boleh pulang..”
Raka:” Oke deh… hmmmp si Rio mana??”
Vika:” lagi ngurusin pembayaran..”
Raka:” oh..”

Tiba Tiba Zahra datang..

Zahra:” aduuh.. MyPrince knpa?? Maaf yah baru sempet Nengok.”

Vika:” huh telat..”

Zahra:” biarin..”

Raka:” udah..udah..”
Zahra:” duhh.. Pacar ku ini.. gimna keadaannya??”

(Vika terkejut saat Zahra bilang kalau Zahra itu pacaran sama Raka)

Vika:” hah?? Pacaran..? (gumamnya dalam hati)

Raka:” hah Pacar??”
Zahra:” iyah Pacar.. ah masa lupa.. kan kita udah jadian??”
Raka:” Kapan? Eh lu jangan ngaco deh.. “

(setelah Vika mendengar itu.. Vika pergi dari situ..)

Raka:” Vika..Vika tunggu..”
Zahra:” ah ngapain sih ngejar2 cewe gk jelas??”
Raka:” eh lu diem yah,, aggghkk.. dasar Cewe Pembawa sial!!!!..”

(Sewaktu Raka mau mengejar Vika ke luar.. dia terjatuh..)

Raka:” aw.. Vik.. Vika tunggu..”

BERSAMBUNG

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 16, 2011 in Cerpen

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: